Hati tetap hati

Masih merah dan bergetar

Selama aku hidup

Hingga saat ini

 

Hati tetaplah hati

Ada roh perasaan

Untuk kita rasa kasih dan sayang

Untuk kita rasa kehangatan cinta

Dan kedinginannya

 

Hati masihlah hati

Walau warnanya pudar

Walau rasanya kurang

Atau menghilang

 

Dalam hati ini sedang menghitung

Apa yang lebih, apa yang kurang

Semoga hati tidak mati

Cinta tidak permisi

Sebelum waktu

 

*** Gambar ehsan Alexandru Acea di Unsplash

Ingin siarkan cerpen, puisi atau esei anda bersama kami? Hantarkan saja kepada editors@eksentrika.com. Baca yang ini pula.

SAJAK | Arah oleh Ramakrishnan Ramasamy

Ini adalah bacaan yang menyeronokkan. Saya mahu lebih banyak kandungan seperti ini dalam emel saya.