Berputar dan melingkar

Di kaki politikus

Lapar bernafsukan habuan

Memuja para bangsatwan

Menjual segala titisan maruah

Mendabik dada walau jahil

 

Jika dibaling sepatu

Kembali mengabdi demi habuan

Bila disimbah becak

Tetap menjilat tegar

Ah! Kartel dedak itu anjing

*** Gambar ehsan Robert Eklund di Unsplash.

Ingin siarkan cerpen, puisi atau esei anda bersama kami? Hantarkan saja kepada editors@eksentrika.com. Baca yang ini pula.

SAJAK | Mengapa Cahaya Mata? Oleh Murali Mohan

Ini adalah bacaan yang menyeronokkan. Saya mahu lebih banyak kandungan seperti ini dalam emel saya.