Kamu tahu tentang kebosanan

yang tidak boleh dipisahkan dengan kemiskinan

saat kamu sedang mengikat perut

tiada yang menarik minat kamu

kamu mula berbaring

cuba menghabiskan masa dengan tidur

kamu sedar bahawa saat kamu bangun

perut tetap berbisik irama kelaparan.

 

Kamu mula sedar

setelah seminggu kamu hanya memakan roti dan mentega

dia hanyalah perut yang dihiasi aksesori organ-organ kering.

 

Tetapi terdapat satu perasaan

yang amat menyenangkan mengenai kemiskinan

sesiapa yang pernah hidup susah pernah mengalaminya

lega hampir berasa seronok

akhirnya kamu mengenali luar dan dalam

tentang diri kamu yang sebenar-benarnya

bahawa kamu boleh menghadapi kemiskinan dan kebosanan.

 

*** Gambar ehsan oleh Chazz Basuta di Unsplash

Ingin siarkan cerpen, puisi atau esei anda bersama kami? Hantarkan saja kepada editors@eksentrika.com. Baca yang ini pula.

CERPEN | Trauma oleh M. Mahendran

Ini adalah bacaan yang menyeronokkan. Saya mahu lebih banyak kandungan seperti ini dalam emel saya.