CERPEN | Lari oleh Xeva Spaite

More Entah mengapa mimpi gagal disambung sejak terbangun pada pukul tiga pagi tadi untuk mengesat air liur basi Amit yang meleleh di bahu. Berpusing ke kiri, berlaga hidung dengan Bahadur pula. Lantas kaki dibawa ke ruang tamu, Chin dan teman-teman kelihatan sudah terbongkang di sana. Kugosok dada perlahan. Kepala tergeleng sendiri tanpa pengertian kenapa aku … Continue reading CERPEN | Lari oleh Xeva Spaite