Author: Murali Mohan

SAJAK | Mengapa Cahaya Mata? Oleh Murali Mohan

Tidak sabar menanti. Tidak sabar memiliki. Tidak mengeluh mencubai.   Setelah sampai; tanggungjawab diabaikan. Setelah sampai; keinginan diri diutamakan. Setelah sampai; mengeluh untuk meluang masa.   Jika tidak bersedia, Mengapa mencuba? Jika tidak bersedia, Mengapa menanti kehadiran? Jika tidak bersedia, mengapa hendak memiliki? Mengapa? *** Gambar ehsan Chiến Phạm di Unsplash. Ingin siarkan cerpen, puisi atau esei anda bersama kami? Hantarkan saja kepada editors@eksentrika.com. Baca yang ini pula. SAJAK | Pap Smear oleh Navanitha Nairu Ini adalah bacaan yang menyeronokkan. Saya mahu lebih banyak kandungan seperti ini dalam emel saya. Email...

Read More

CERPEN | “Nak Pergi Sekolah…” oleh Murali Mohan

“Cantik mummy. Cantik baju Nitesh” kata Si Comel itu ketika ibu menggosok pakaian seragam Nitesh. Ibu seronok melihat kanak-kanak yang sudah bersedia  secara fizikal dan mental untuk bersekolah. Sebenarnya ibu berasa risau tentang Nitesh yang selalunya menangis semasa dihantar ke rumah mak cik yang mengasuhnya. “Janganlah nangis, Nitesh. Mummy nak pergi kerja. Nitesh duduk dengan mak cik. Nanti, lepas habis kerja, mummy akan bawa Nitesh balik.” Begitulah pujukan ibu setiap hari ketika menghantarnya ke rumah pengasuh. Tetapi sekarang bukan begitu. Keesokan hari, hari kedua Nitesh pergi ke Taska Adik Ceria. Dia teruja. Dia lebih suka pergi taska jika dibandingkan...

Read More

CERPEN | Ketam Mengajar Anak Berjalan Lurus! oleh Murali Mohan

“Mayiru …” Itulah satu-satunya perkataan yang terkeluar dari mulut Kavin setelah botol susunya dibuang ke dinding rumah. Bengis muka Kavin. Bengis daripada  ibu yang baru memerahkan pipinya yang lembut itu. Begitu marah Kavin dengan perbuatan ibunya tadi. Salahkah dia mengambil telefon pintar ibu dan membuka  youtube? Dia seronok menghiburkan matanya dengan filem tamil berjudul “Vada Chennai,” tetiba ibunya ke ruang tamu dan memulakan aksinya. Lantas ibu membangunkan Kavin daripada duduk, tanpa menyoal apa-apa, dia menghadiahkan satu tamparan ke pipi. Mata dan pipi Kavin merah-kemerahan. Tanpa menyedari dia  memulakan aksinya sendiri. Lekas dia membuang botol susunya yang sedang diminum dan...

Read More

CERPEN | Tuan Rumah yang Dikasihi oleh Murali Mohan

Sekarang aku dihalau oleh saudara-mara engkau. Saudara-mara yang tidak pernah muncul dalam kehidupan engkau. Baik atau buruk sebatang hidungpun tidak pernah muncul di rumah kita. Maaf, rumah engkau! Ya, rumah engkau. Walaupun saya pernah tinggal bersama engkau sehingga kini, ia pasti rumah engkau. Engkau seorang sahaja berhak untuk menghalau aku. Aku tidak tahu jalan ke mana aku boleh pergi sekarang. Aku juga tidak faham perasan aku sekarang. Adakah aku perlu risau tentang engkau atau masa depan aku? Aku masih ingat betapa baik engkau, dan bagaimana engkau menjaga aku. Zaman bujang aku tidak mudah untuk dilupakan. Begitu seronok zaman bujang...

Read More

Support Creatives

Turn off your ad-blocker