CERPEN | Tuan Rumah yang Dikasihi oleh Murali Mohan

Sekarang aku dihalau oleh saudara-mara engkau. Saudara-mara yang tidak pernah muncul dalam kehidupan engkau. Baik atau buruk sebatang hidungpun tidak pernah muncul di rumah kita. Maaf, rumah engkau! Ya, rumah engkau. Walaupun saya pernah tinggal bersama engkau sehingga kini, ia pasti rumah engkau. Engkau seorang sahaja berhak untuk menghalau aku. Aku tidak tahu jalan ke mana aku boleh pergi sekarang. Aku juga tidak faham perasan aku sekarang. Adakah aku perlu risau tentang engkau atau masa depan aku? Aku masih ingat betapa baik engkau, dan bagaimana engkau menjaga aku. Zaman bujang aku tidak mudah untuk dilupakan. Begitu seronok zaman bujang...

Read More